I Love Teaching


Hay-hay… udah lama banget nih gak ngeblog. Semoga gak dicap jadi blogger durhaka, hahaha. By the way, kali ini saya mau cerita-cerita dikit tentang sesuatu yang saya suka dan mungkin, inilah passion saya. Let’s check it out! 😉

Yes, mengajar. Satu kata yang tidak pernah sama sekali saya kira akan menjadi sesuatu yang saya suka. Apalagi buat orang yang pemalu seperti saya, berbicara di depan kelas lalu diperhatikan banyak orang itu rasanyaaaaaa. Deg-deg-an? Pasti. Enggak PD? Sering! Tapi dari situlah saya belajar :).

BKB NURUL FIKRI DEPOK

Bermula dari bergabungnya saya di salah satu bimbingan belajar di kota Depok ini, awal 2010 lalu saya ditawari senior untuk mengajar di sana karena memang katanya sedang butuh banget pengajar eksak, tapi waktu itu saya masih belum PD. Lagi pula saya juga sudah lupa pelajaran-pelajaran sekolah. Tapi mungkin karena memang sudah jodoh kali ya, mau sebagaimananya pun kita menghindar, tetap saja dia menghampiri hahaha. Senior saya pun menawari saya lagi untuk melamar di sana dan saat itu juga enggak tahu kenapa saya jadi yakin untuk mencoba. Akhirnya bergabunglah saya di NF Depok.

Awal kali pertama saya ngajar, sumpah rasanya mau berhenti ajjaaaa hahahha. Belum-belum saya udah megang kelas SMA, IPA lagi :|. Terus saya milihnya matematika pula, ya udahlah snewen pas tiba-tiba macet otaknya gegara lupa materinya. Tapi seiring dengan berjalannya waktu, saya mulai bisa menikmati ritmenya. Bagaimana cara menyampaikan materi di depan kelas dengan baik, bagaimana cara menjaga sikap saat mengajar, dan bagaimana cara memahami lubuk hati paling dalam dari murid-murid yang saya ajarkan #tsah. Bertemu dengan bermacam-macam anak dan memahami setiap karakter dari mereka itu, seru, beneran. Yap, apalagi kalau sudah ketemu anak-anak ‘gak nyante’ yang bikin kelas jadi super duper double triple heboh luar biasa. Bikin gila sih, tapi justru di kelas seperti itulah yang saya suka hahahha XD.

nf

Itu adalah foto saya bareng Continue reading

Beberapa Pekan Yang Tak Terlupakan


Yes! Akhirnya saya bisa ngeblog lagih, yaiyyy! “\(^o^)/”

Sudah lama banget blog ini teranggurkan karena kemarin-kemarin memang lagi fokus-fokusnya ngurusin persiapan buat anak-anak sekolah yang mau UN, UKK, SBMPTN, dan SIMAK. Senin sampai Sabtu, ngajar dan konsul. Begitu terus menerus sampai badan gak kerasa udah hampir mau nge-drop parah, terlebih lagi di pekan-pekan super intensif.

Jujur banget, super intensif tahun ini lebih luar biasa menurut saya dari pada tahun-tahun sebelumnya. Pertama, jadwalnya kali ini lebih banyak yang berbarengan dengan jadwal reguler anak-anak kelas 11 ke bawah yang ada di jam sore-malam, jadi saya harus stand by juga ngajar dari pagi sampai sore/malamnya. Kedua, tahun ini pertama kalinya saya diamanahin buat ngajar kelas SIMAK, dan tahu soal-soal Matematika SIMAK itu kayak apah??? Gitu deh pokoknya. Yang jelas tantangan banget saat saya harus bisa menjelaskan pelajaran itu secara detil di depan kelas. Terlebih lagi yang saya pegang adalah anak-anak kelas IPS. Pasti tau kan gimana kesan pertama mereka tentang pelajaran matematika. Denger namanya aja udah enggak banget, yang ada anak-anaknya malah pada zonk liat kumpulan angka gak penting manari-nari dengan indahnya di depan mata mareka. So… saya harus pinter-pinter puter otak biar gimana caranya bikin pelajaran ini bisa cukup manarik untuk mereka lahap. Dan akhirnya, saya pun memutuskan untuk sesekali menggunakan gaya dan bahasa gaul di kelas, hahaha.

Oh ya, selain dua hal di atas ada satu lagi yang bikin saya hampir-hampir stress tingkat tinggi di pekan super intensif tahun ini, yaitu saat… konsultasi. Sebenernya bukan karena jenuh bahas soal yang itu-itu terus atau jenuh ngadepin anak yang susah banget nangkepnya, tapi karena super duper double triple kewalahan nanggepin permintaan konsul yang sebegitu banyaknya di lokasi-lokasi yang berbeda. Bayangin tiap hari hp selalu dihantui dengan banyaknya wa yang berisi,

“Kak… besok bisa konsul gak?”

“Kaaaak, ada waktu kosong kapan?”

“Kaak, besok aku mau konsul… tapi aku maunya gak mau rame-rame >_<”

“Kakaaaaak besok konsul dooooong, pheliiiiiss… ToT”

Itu dari anak-anaknya, belum lagi permintaan dari staf lokasi yang tersebar di mana-mana.

“Bu, ada yang mau konsul nih..”

“Bu, hari ini jadwal ngajar dimana? Bisa nyeberang dulu gak buat konsul?”

“Bu, hari ini konsul di sini dong Bu, jangan di sana terus sekali-sekali…”

Dan seterusnya, dan seterusnya, dan seterusnya.

Saya??? Cuma bisa syok. Walhasil saya pun loncat sana loncat sini buat ngasih konsul. Gak jarang banyak juga anak-anak di lokasi yang berbeda minta konsulnya di waktu yang bersamaan dan saya pun harus memilih salah satu di antara mereka, atau ada anak-anak yang selalu wa-in sayaaaa terus buat konsul tapi sayanya yang gak bisa-bisa karena selalu bentrok dengan jadwal saya mengajar. Ini dia hal-hal yang bikin saya sedih dan kepikiran selama pekan super intensif kemarin sampai bikin stress. Padahal saya sudah titip ke anak-anaknya buat konsul dengan pengajar lain aja yang ada saat itu, siapapun itu, lumayan kan dari pada kena php terus. Tapi tiba-tiba saja, hati saya langsung terenyuh saat mereka bilang, Continue reading

Minggu Ceriaaa!!!


Setelah ketemu temen-temen gokil gue hari ini, jadi gatel pengen nulis ih. Terus kayaknya ada yang udah nunggu-nunggu tulisan gue gitu. Iya kan? IYA KAN?! YAKHANNN!!!! BAHAHAHAH! *tertawa seram*

Oke, ceritanya hari Minggu ini adalah sisa-sisa long weekend bagi beberapa orang. Kenapa gue bilang cuma beberapa, soalnya gue gak termasuk. Iyaaa gak termasuk! Senin sampai Sabtu gue ngajar. Jadi kalau ada tanggal merah di hari Jumat, ya gak ngefek gituuu. Lha wong Sabtu-nya masih konser je’. Jadilah liburan Jumat kemaren gue gak berasa banget nikmatin liburannya, udah keburu desperate duluan tau besoknya harpitnas. Yang ada pas hari Jumat, gue malah jadi ogah-ogahan gitu beranjak dari kasur dan cuma ngerjain aktivitas mainstream aja kayak mandi, makan, baca, tidur, makan lagi, mandi lagi, tidur lagi, baca lagi sambil ngulet-ngulet gak jelas ngeberantakin kasur. Terus di hari Minggu-nya, gue udah bosen dong kalau harus ngulet-ngulet lagi di kosan. So.. jadilah akhirnya gue memutuskan untuk kongkow bareng teman-teman. #hazek

Sebenernya Minggu pagi itu jadwalnya gue panahan, tapi gak tau kenapa lagi gak semanget banget buat salto ke tempat latihan. Jadi, gue ijin males aja *ada ya ijin males?*. Lagian gue lagi kangeun bangeut sama bocil-bocil di Sekolah Bermain Matahari. Udah lama beut juga gak mampir-mampir main bareng mereka dan kebetulan hari ini juga lagi bagi rapot. Jadi gak usah rebek-rebek bantu ngajar, cuma main perosotan ajah dan gue pun makin semangat, hahahah! *dasar pemalas*

Selesai bagi rapot, kayak biasa kakak-kakak guru kece di SBM pada ngumpul-ngumpul dulu ngomongin sesuatu yang gak jelas dan gak penting, kayak urusan hati lah, urusan nikah lah, urusan kondangan lah, hufffft *gak ada topik lain apah -_-*. Dan makin gak jelasnya lagi, tiba-tiba aja semua kakak guru ngomongin blog gue. WHATTT???! BLOG GUE???!!! Iyaaa! Nih blog gue… ratihmalini.wordpress.com! Bagus kan, namanyaaaa?! *gak usah protes!*

Nah, ceritanya salah satu orang paling kepo sedunia, Bang Akhyar, ngomentarin blog gue. Continue reading

Plembotan (Balon Tiup Versi Ratih)


By the way, dari kemarin sering banget nih liat postingan mainan-mainan jadul tahun 90-an di web. Bikin kangen aja sama masa-masa kecil dulu. Terus saya jadi pengen posting juga, haha. Kebetulan emang dari dulu pengen juga sih ngumpulin semua kenangan jaman 90-an di blog ini, kayak mainan, acara tv, kebiasaan, lagu-lagu, dan banyak lagi. Lumayan kan buat nostalgia masa muda, tapi sekarang juga masih tetep muda sih *ditabok bolak-balik*. Nah, mumpung lagi mood dan kebetulan lagi kepikiran juga sama salah satu permainan jaman dulu, saya mau tulis sekarang ah! Yap, mulai! 😉

plembotan1

Ada yang tau mainan di atas? Cung, yang taukkk!!! XD

Plembotan! Yup, begitulah saya dan teman-teman masa kecil saya di tahun 90-an menyebut mainan ini. Continue reading

(Tadinya Mau) Live Tweet


Setelah sekian lama saya tidak mampir-mampir ke beskem Sekolah Bermain Matahari di Kapuk, akhirnya pagi tadi saya bisa datang juga. Perdana, di term pertama tahun 2015. Kebetulan pagi itu saya emang lagi lumayan kosong sih sampai jam 10, jadi bisa main-main dulu deh bentar ketemu bocil-bocil SBM yang unyu-unyu di sana XD.

livetweet

Pagi itu, rencananya saya mau buat live tweet buat kegiatan di SBM. Kebetulan tadi kegiatannya tentang mendongeng, jadi saya rasa seru aja kalau bisa bikin live tweet-nya. Lumayan kan, biar SBM tambah ngehitz. Lagi pula emang dari dulu, semenjak saya dapet bagian megang medsos SBM, sebenernya saya udah kebayang sih kalau nanti setiap kegiatan SBM bisa dibikin live tweet-nya. Tapi berhubung kakak-kakak guru yang dateng ke SBM sudah cukup riweuh saat ngurusin bocil-bocil belajar, dan kebetulan saya juga lagi cukup sibuk sampai gak bisa dateng untuk beberapa term di SBM, jadi akhirnya update medsos pun baru bisa dilakukan kalau udah ada kiriman poto-poto kegiatan dari Bang Akhyar atau kakak guru lain yang sempet poto. Nah, kebetulan di waktu yang lumayan agak kosong ini, saya manfaatin dong buat live tweet beneran. Saya pun siap-siapin segala sesuatunya. Baterai hp udah saya penuhin, hashtag udah saya siapin, paket data juga udah saya isiin. Daaaan dengan hp kesayangan, saya pun langsung beraksi dengan akun @SBMatahari di tangan. Live tweet dimulai! Tweet pertama. Continue reading

Selamat Jalan Fiqi


“Fiqiiiii….” seperti biasa saya selalu memanggil nama adik-adik di Sekolah Bermain Matahari saat mereka mau bersalaman untuk pulang, dan saat itu saya sedang menyambut Fiqi.

Dengan wajah cemberut khasnya, Fiqi pun meraih tangan saya daaan.. “HAAAAAAWWWWKKK!!!”, mulutnya menganga lebar seakan ingin memakan tangan saya.

“Hyaaaahhhh, kok tangan kakak mau dimakan?”

“Laperrrr!”, sambar Fiqi dengan gaya…. LIKE A BOSS! XD XD XD

 

tumblr_nkq6pnrDfo1rhi23ko3_540

Pagi tadi, untuk pertama kalinya seumur hidup saya, saya menyaksikan prosesi pengurusan jenazah mulai dari memandikan, mengkafani, menyolatkan, hingga menguburkan, dan itu adalah untuk… Continue reading

Calm, Focus, Brave, Win


Mumpung masih belum ngantuk, mau cerita-cerita dikit ah tentang apa yang udah didapat Minggu pagi kemarin. Tentang apa? Tentaaaaaang…. panahan. Yap, panahan! Q(^o^)/”

ARCHER

Sudah lama saya tertarik dengan olahraga panahan. Tahun lalu sempat ada tuh launching komunitas panahan di UI, terus dengan pedenya saya ikut, padahal udah lulus *gak tau malu, wahaha*. Dan sekarang ceritanya saya mau lebih serius lagi, soalnya saya ngerasa sayang aja kalau hobi tepel-tepelan saya waktu kecil (a.k.a main ketapel) tidak tersalurkan dengan baik. Jadi, saya coba olah hobi saya ini ke arah yang lebih serius dan lebih elegan dengan ikut panahan #frett!

Fix bulan Januari kemarin saya ikut latihan panahan. Latihannya saya pilih setiap hari Continue reading

HOUSE atau HOME? (Perjalanan Membangun Home Team)


Sudah cukup lama saya berkecimpung di dunia perdiskusian rumah tangga via whatsapp, mulai dari grup pra nikah, grup finansial, grup ibu-ibu yang isinya melulu tentang susah senang saat membesarkan anak mulai dari bayi hingga besar, sampai akhirnya tiba-tiba saja tanpa saya duga, saya pun bisa bergabung dalam sebuah grup bernama “Ibu Profesional”. Wah, luar biasa sekali Allah memberikan saya kesempatan untuk membekali diri dengan ilmu persiapan menuju dunia rumah tangga yang sebenarnya nanti, insyaaAllah… semoga ilmunya bermanfaat ^^. Kemudian saya berpikir, sayang kalau hasil diskusi yang sudah saya dapat tenggelam begitu saja, terus saya juga malas kalau harus manjat-manjat conversation wa lagi :P. Jadi, lebih baik saya tulis lagi saja hasil diskusinya di blog saya ini, biar gampang kalau mau diingat-ingat lagi, tapi dengan gaya bahasa saya sendiri tentunya haha. Dan materi perdana tentang rumah tangga yang akan saya rangkum di blog saya kali ini adalah tentang perjalanan bagaimana caranya membangun home team dalam sebuah keluarga. FYI, diskusi ini adalah materi kulwap IIP Solo yang di-sharing ke grup IIP Depok, dengan narasumber Ibu Septi Peni, penulis resume Mbak Amalia, moderator Mbak Dian Gendhis, dan editor khusus untuk blog saya, Ratih Malini #tsah :D.

Oke, kita mulai. House dan Home. Kita tentu tahu apa bedanya dua kata tersebut. House adalah bangunan yang ditinggali/dihuni dan disebut rumah secara fisik, sedangkan Home adalah tempat dimana kita merasa nyaman jika berada di sana meskipun bentuknya bukan sebuah rumah. Nah, pertanyaannya apakah keluarga yang kita miliki saat ini hanya sekedar “House” atau sudah menjadi “Home”? — Bisa kita tanyakan pada diri kita sendiri dan anggota keluarga kita ;). Kemudian pertanyaan selanjutnya, apakah keluarga kita sudah bisa disebut sebagai “team” atau hanya sekedar “kerumunan”?

Let’s see. Team adalah sekumpulan orang yang bersama-sama mencapai satu tujuan positif yang sama, sedangkan kerumunan adalah sekumpulan orang yang bersama-sama tapi tidak jelas arah dan tujuannya. Nah, dalam membangun keluarga yang solid tentunya akan lebih terasa jika kita berada dalam sebuah team. Yap, perlu sekali diciptakan nuansa team yang berkualitas dalam keluarga kita, dengan beberapa elemen yang harus ada di dalamnya tentunya. Apa saja? Elemen-elemen itu adalah semangat, saling percaya, kedekatan, komunikasi, dan yang paling penting adalah kemampuan untuk menghilangkan rasa egois yang kadang sering muncul dalam diri kita, karena kunci kesuksesan dan keberhasilan dalam sebuah team adalah “Kita” bukan “Saya”.

Beberapa pertanyaan muncul dari materi ini : Continue reading

Kecoa Oh Kecoa -_-“


Beberapa hari yang lalu, hening malam di kamar gue terusik dengan sebuah notif di whatsapp. Dari Pani, temen kosan sebelah yang ternyata lagi mampir ke kosan di tengah liburan semester ganjilnya.

          Pani : Kaa punya semprotan serangga ngga :”“”“”

          Gue  : Wah gak punya Pani 

          Pani : Bunuh kecoa pake apa ka ? Hiksss 

          Gue  : Hm… digeprek xD *dikira bawang putih apa, digeprek*

                    Ato gak tebalikin aja kecoanya tar mati sendiri.. ._.

          Pani : Huweeeeee ToT ToT ToT

                    Aku.. takut kecoa :”“”“” Kaka jepret pake apa ?

          Gue  : Dikeprek pake kertas gulung2… ato sendal

          Pani : Duh itu jarak tangan ke kecoa dekat ka :”“” Sapu lidi ada gak ka?

          Gue  : Gak ada.. eh ada payung panjang gak kepake nih, mungkin bisa xD

          Pani : Kaaaaaaaaaa dia masuk kamarkuuu

Denger Pani teriak dari dalem kamar, Neng Ratih kece pun dateng #frettt

          Gue  : Dimana kecoanya? :O

          Pani : Itu… di balik pintu kaaa

Dengan payung di tangan, gue pun membuka pintu belakang kamar Pani. Daaan…. dia datang! Gue kepret-kepret tuh kecoa pake payung, gak kenceng sih karena sebenernya gue juga gak tega liat tuh kecoa gepeng-gepeng. Tapi…. gue sukses bikin badan tuh kecoa kebalik! Yes!!!

          Pani : Whuaaaa Ka Ratiiih… you’re my heroooo!

                    Jazakillah khairan katsiran ya Ka Ratih

                   You saved my life tonight ToT :*

          Gue  : Sama2… Pani.. 😀

Itu cerita beberapa hari lalu yang masih gue inget sampe sekarang, haha. Membasmi kecoa. Daaaan, malem ini, barusan aja tuh kecoa beraksi kembali. Kali ini anak-anaknya ternyata! *sepertinya mereka mau balas dendam -,-* Kecoanya muncul dua ronde. Tiap satu ronde muncul dua, jadi pas dua lawan dua. Okeee… kita battle lah! *gulung-gulung lengan baju*

Continue reading

Mind-Twisting Optical Illusion Paintings By Rob Gonsalves


thebidadari: boredpanda: Mind-Twisting Optical Illusion Paintings By Rob Gonsalves Wow O.o