Mumpung masih belum ngantuk, mau cerita-cerita dikit ah tentang apa yang udah didapat Minggu pagi kemarin. Tentang apa? Tentaaaaaang…. panahan. Yap, panahan! Q(^o^)/”

ARCHER

Sudah lama saya tertarik dengan olahraga panahan. Tahun lalu sempat ada tuh launching komunitas panahan di UI, terus dengan pedenya saya ikut, padahal udah lulus *gak tau malu, wahaha*. Dan sekarang ceritanya saya mau lebih serius lagi, soalnya saya ngerasa sayang aja kalau hobi tepel-tepelan saya waktu kecil (a.k.a main ketapel) tidak tersalurkan dengan baik. Jadi, saya coba olah hobi saya ini ke arah yang lebih serius dan lebih elegan dengan ikut panahan #frett!

Fix bulan Januari kemarin saya ikut latihan panahan. Latihannya saya pilih setiap hari Minggu pagi, per sesi 60 menit. Tadinya saya songong tuh dalem hati, “Apaan latihannya cuma sejam? Gak puas ih!” *ngomong so’ iye ala Suneo*. Soalnya kalau olahraga emang biasanya saya selalu ngabisin waktu sampe hampir 2 jam-an sih, tapi dulu waktu masih rutin olah raga, kalau sekarang… krik-krik-krik. Daaan saat latihan panahan, taunya belum nyampe satu jam tangan udah hampir copot ajah, bahahah! *mamam tuh satu jam kurang!*. Oke.. oke… akhirnya saya pun mengakui kalau satu jam itu sudah cukup, iyaa cukuuup… *melipir perlahan*.

Nah, tadi pagi saya latihan dong. Sampai saat ini, sudah 4 kali latihan saya ikutin. Awal pertama kali latihan, tiap pulang pasti selalu bawa oleh-oleh lebam di lengan. Padahal udah pake arm guard, tapi ternyata yang kejepret malah di bagian hampir sikunya. Jadilah di bagian itu biru-biru semua bak TKI yang habis dibantai *nangis*. Tapi syukurnya latihan kali ini udah gak biru-biru lagi pemirsah, karena teknik megang bow-nya udah agak lumayan sekarang *kibas jilbab*. Walaupun demikian, penderitaan tidak kunjung berakhir ternyata. Di latihan ke-4 ini, untuk pertama kalinya saya manah target berjarak 10 meter (biasanya masih 5 meter) daaaan target face yang biasanya saya pakai ukuran besar sekarang malah jadi seperempatnya. Ih, bisa dibayangin gak sih gimana kedernya saya saat menghadapi kenyataan itu? *nangis dengan tangan bertumpu di tembok*.

Ya udah lah ya… dicoba aja, kan belajar. Saya pun pilih target kiri atas. Bo’ yang namanya ngenain warna merah aja susah banget ih, apalagi kuning. Yang ada malah mencong lagi ke biru mencong lagi ke item, malah kadang-kadang ke daerah putih ajjja, wahahah. Terus pas latihan tiba-tiba aja seorang coach dateng, kalau gak salah bapaknya dipanggil Coach Def. Coach Def bantu benerin posisi bidikan saya, terus ngasih aba-aba buat manah, dan hasilnya hoho… jadi lumayan yak. Tapi… emang dasar tangan saya yang masih suka gak stabil megangnya dan emang kayaknya udah pegel gitu rasanya *ngeles*, jadinya hasil panahan selanjutnya malah… zwiiiing meluncur dengan indahnya ke atas melawati terget dan mentok pager bambu, pemirsah! Bahahah! Terus untuk set selanjutnya, saya coba turunin bidikan dong. Hasilnya, si arrow malah nyusruk ke bawah target dan menembus tanah, baggooss! Terus tiba-tiba aja saya denger Coach Def bilang, “Apaan tuh?”. Dalam hati saya berguman, “Deuh coach, da aku mah apa atuh… namanya juga masih belajar.” *ngurek-urek tanah di pojokan* Hahaha… tapi seru sih, coach-nya sabar banget mau bantuin terus benerin yang masih salah-salah, tapi emang dudul saya malah suka gak sadar aja kalau sering ngulangin kesalahan yang sama pentung.

Saat latihan, kayaknya para coach geregetan gitu ngeliat bidikan saya gak pernah bener. Coach Toyib selalu bilang, “Fokus, Tih.. fokus…”. Terus Coach Landri juga ikut terjun bantu ngarahin dan emang kelemahannya adalah tangan saya yang masih belum kuat nahan tarikan tali busur dan masih goyang-goyang. Jadinya walaupun saya ngebidiknya bener, malah jadi oleng lagi saat narik dan lepas tali busurnya. Baiklah, perjuangan memang tak pernah mudah, Tih… *menatap angkasa*.

Akhirnya, hasil latihan hari ini pun beda ama minggu lalu. Saya belum bisa berhasil manah tanda X, pemirsah nangis. Ya kali tanda X, biru atau item aja susah bingits gila. Tapi setelah pendinginan saya bisa mendapat wejangan yang oke dari Coach Landri. Tentang kata-kata keramat yang jadi slogan di tempat latihan memanah ini. Calm, Focus, Brave, dan Winner. Saat memanah kita gak harus terburu-buru, calm… tenang aja, dan katanya saya sudah masuk dalam kategori ini, tapi emang karena dari dulu saya orangnya kalem bukannya? *ditendang ke jurang*. Iya gak usah terburu-buru, santai dan rileks, tenang… tapi pasti. Tapi jangan terlalu santai dan lama juga. Ada hitungan-hitungannya saat memanah. Seperti saat mengangkat bow umumnya sampai 8 detik dan saat menarik tali busur sampai melepasnya normalnya 3 sampai 5 detik. Jangan terlalu lama karena kita bisa keburu capek. Nah, ini dia yang sering saya alami, jadi masih harus belajar lebih ekstra lagi.

Nah, kalau kita sudah bisa tenang, kita bisa mulai fokusin diri. Fokus dengan target yang ingin kita tuju, satukan di pikiran kita, selaraskan dengan seluruh anggota badan kita, dan rasakan. Coba lepaskan dan lihat hasilnya. Jika hasil yang kita dapatkan tidak sesuai dengan apa yang kita harapkan, dalam hal ini bidikan kita, itu berarti kita masih belum fokus. Jangan gampang terpengaruh juga dengan aba-aba coach, karena yang tahu kapan dan dimana posisi yang pas dan terbaik itu sebenarnya kita, yang sedang memanah. Kalau memang kita yakin sudah pas dan fokus di titik tertentu, maka… lepaskan!

Selanjutnya brave. Jangan ragu-ragu saat melepas arrow dari bow. Lepaskan saja. Kalau sudah tenang dan fokus, apa lagi yang harus diragukan. Lepaskan arrow dengan semaksimal mungkin kemampuan kita, dan lihat hasilnya. Jika tepat pada sasaran, so… you are the winner! 🙂

Yap, mungkin itu sedikit cerita penutup di weekend saya kali ini. Tentang panahan yang akan menjadi skill baru buat saya nanti, insyaaAllah. Walaupun kondisi latihan yang saya alami saat ini masih dalam tahap jatuh bangun, come on… keep calm, focus, and brave, winner! Perbaiki kesalahan-kesalahan agar tidak terulang lagi. Tetap tenang dan harus selalu yakin serta optimis kalau kita akan bisa suatu hari nanti. Fokuskan diri untuk semaksimal mungkin belajar apa yang sedang kita tekuni. Berani mencoba, terus dan terus mencoba, walaupun saat ini masih belum sempurna, tapi yakinlah apa yang kita usahakan tidak akan pernah sia-sia. Sampai saat itu tiba, kita akan bisa. Akhirnya kerja keras yang telah kita lakukan salama ini pun akan membawa diri kita untuk siap menjadi seorang juara.

Yakin??? Percaya??? HARUS!!

 

 

Advertisements

4 responses »

  1. fin says:

    ijin share gambarnya yaa sis…

    Like

  2. wia says:

    kak, mau tanya dong, latihan panahan yang di ui masih ada gak sekarang? aku mau ikutan tapi gak punya kontak hehee

    Like

    • Ratih Malini says:

      Hay wia… ^^
      Yg di ui udah lama bgt gak pernah ikutan lagi nih & kata temen emang udah gk aktif lagi komunitasnya, twitter @panahan_UI nya jg udah lama bgt gak apdet. Sayang bgt yaa 😦

      Ikutan aja di club panahan tempat saya latihan yuk… XD *lah malah promosi*

      Btw, makash bgt loh udah mau mampir ke blog saya ^-^

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s